HOME LANGKAN KATO

  • Sabtu, 5 Juni 2021
Pancasila, Pati Ambalau Kebhinnekaan (1)
Pancasila (ilustrasi grid.id)

Pancasila, Pati Ambalau Kebhinnekaan (1)

Oleh TE Radjo Boedjang

Nan jaleh tiok tanggal 1 Juni dirayokan hari layie Pancasila. Walaupun ado nan mandebat karano sacaro legalitas, Pancasila layie tanggal 18 Agustus 1945 dalam sidang Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

Dan 1 Juni ko ditetapkan jadi hari libur nasional sajak taun 2016, malalui Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 24 Tahun 2016. Dalam keputusan itu, pemerintah juo menetapkan tanggal 1 Juni 1945 sebagai Hari Lahir Pancasila.

Mungkin paralu dibincang baliek pakaro tanggal layie tu. Tapi labieh paralu diinokmanuangan; adokah Pancasila lah mambumi di tanah air ko?

Lai kok apa di lua kapalo dek anak SD sampai urang gaek limo sila tu? Lai barapo pulo nan paham inti kaji tiok sila? Dan, lai ko lah ado kito praktekkan Pancasila tu dalam iduik saari-ari?

Takaik jo itulah, Presiden Jokowi maajak kito mambumikan Pancasila. Presiden Jokowi maajak masyarakat manjadian Pancasila untuak pondasi dalam mangambangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang berke-Indonesia-an.

“Saudara-saudara sebangsa dan seTanah Air menghadapi semua ini perluasan dan pendalaman nilai-nilai Pancasila tidak bisa dilakukan dengan cara-cara biasa. Diperlukan cara-cara baru yang luar biasa. Memanfaatkan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, terutama revolusi industri 4.0,” kecek Jokowi saat bapidato dalam Peringatan Hari Kelahiran Pancasila dari Istana Kepresidenan Bogor, Provinsi Jawa Barat, Selasa (1/6/2021).

Dalam pado itu, kecek Kepala Badan Pembina Ideologi Pancasila (BPIP), Yudian Wahyudi, Pancasila adolah konsensus rakyat sa nusantara. Pancasila layie dari proses keterjajahan ratusan taun, tacabiek-cabiek, lalu muncul jadi NKRI. 

"Nah, saya ingin mengingatkan bahwa kenikmatan ini harus kita syukuri. Nah, cara melihatnya seperti apa, maka saya katakan. Jadi, Pancasila itu adalah konsensus tertinggi di Republik Indonesia ini," kecek Yudian sarupo dikutip detik.com, Salasa (18/2/2020).

Nah, pakaro konsensus paliang tinggi ko nan acok dipakaroan dek urang; maa nen tinggi agamo dari Pancasila? Kok Pancasila paliang tinggi, ntu agamo dimaa latak e?

Dalam konteks itu, Yudian manyabuik an, agamo maisi Pancasila. Bukan sabalieknyo. 

Mukasuiknyo tantu ingin mambantah dikotomi Pancasila jo agamo--yang sempat viral di awal-awal mantan Rektor IAIN Suka, Yogyakarta ko manjadi Kepala BPIP. 

"Jadi saya ulang bahwa, saya meralat pendapat saya, jadi Pancasila tidak mengisi agama, agama yang mengisi Pancasila," keceknyo, dikutip detik.com, Selasa (18/2/2020).

Tapi, bilo agamo dijadian ukuran ekstrim dalam ba NKRI, tantu (bisa) manjadi musuah Pancasila. Kecek Yudian, masih dikutip dari detik.com,"Sebab jika tidak kita kelola dengan baik ini akan menjadi laknat, itu maksudnya agama jadi musuh kalau ada orang-orang beragama menggunakan agama secara sepihak, secara ekstrem. Ini menjadi musuh ini yang dimaksudkan. Jadi tujuan saya ke sana sebenarnya."

Sabanae, kan lah tarang bak ari du. Tapi, ko diinok manuangi bana, kajadian reformasi 1998 nan manumbangkan orde baru, dan Pancasila jadi korban pulo untuak dikambiang itaman, lalu palajaran dan penataran P4 pun ilang dari negara ko. Awak lah reformasi mah!

Nah, pasca reformasi tu lah, Pancasila mulai kurang tadanga di ruang laweh banegara ko. Kito pun bademokrasi. Nan mayoritas mangecek sasuai pahamnyo. Nan minoritas pun mangecek sasuai pahamnyo pulo. Puncaknyo, Pancasila pun dipatantangan jo agamo!

Dalam kondisi sarupo itulah, tanggal 19 Mei 2017, Presiden Jokowi mangaluakan Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2017 tentang Unit Kerja Presiden Pembinaan Ideologi Pancasila (UKPP IP). Dan, untuak labieh samparono sacaro organisasi jo tugas & fungsinyo untuak pembinaan ideologi Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara, mako tanggal 28 Februari 2018, Presiden Joko Widodo menandatangani Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2018 tentang Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP).

Tapi, karano kito lah talonsong bademokrasi, demokrasi nan talonsong, BPIP pun acok diugah-ugah. Bamacam se caroe. Apokah untuak maugah Pancasila? Antahlah...!


Wartawan : TE Radjo Boedjang
Editor : sc.astra

Tag :#Minangkabau #BahasaMinangkabau #EsayMinangkabau #Pancasila