HOME LANGKAN PEPATAH

  • Senin, 21 Oktober 2019
PATAH TUMBUAH HILANG BAGANTI
Pepatah

PATAH TUMBUAH HILANG BAGANTI

Oleh: Intan Purnama Sari*

 

Patah  dalam KBBI mampunyoi arati “putus” yang bakaitan jo barang sasuatu nan kareh atau kaku, biasonyo indak sampai bacarai atau lapeh samo sekali. Biasonyo kato patah iko digunoan ka dalam kato benda, taka contoh “lah patah se kayu itu ma” baarti kayu yang dikecek an patah tadi tu alah tapisah atau tabalah manjadi babarapo bagian.

Tumbuah apobilo diartikan ka dalam bahasa Indonesia adolah tumbuh. Tumbuh itu adolah suatu hal yang tajadi yang bamulonyo dari ketek hinggo gadang. Kalau misalnyo diibaraik an ka kahidupan alam samo taka contoh nyo tumbuhan yang awalnyo baru bibit nyo se dulu, dirawat taruih dijago tumbuhan itu lamo lambaik nyo tumbuah gadang, tinggi, dan menghasilkan buah yang bisa awak sebagai manusia mengkonsumsi itu. Atau contoh lainnyo taka anak bayi yang katiko nyo masih bayi nyo alun mampunyoi gigi, katiko nyo lah mulai masuak umua yang biaso disabuik balita, lah mulai tumbuah gginyo yang awalnyo ciek duo tapi barangsua-angsua jadi banyak gigi nyo tu jadi ado lengkap sadoala gigi nyo tu.

Hilang itu termasuk ka dalam kato karajo. Menurut KBBI hilang itu adolah suatu hal yang alah indak ado lai, lah lenyap,alah indak nampak dipandangan mato lai. Kaya misalnyo urang yang alah maningga dunia, itu salah satu contoh dari kegiatan hilang karano urang yang alah maningga itu indak ka nampak di pandangan mato lai, nyo alah hilang, alah indak ado didunia ko, yang tingga hanyo namo dan kenangan nyo se lai. Arti lain adolah indak ado lai perasaan, raso picayo, dan pertimbangan nan lain. Contohnyo lah indak raso picayo dosen ka mahasiswa dek gara-gara nyo baduto kapado dosen tu. Yang awalnyo dosen tu picayo bana ka mahasiswa tu jadi lah hilang se raso picayo itu lai.

Baganti kalau di bahasao Indonesia kan adolah berganti, kato yang mamiliki imbuhan ber- dan kato dasar ganti, tapi kalau dalam bahaso minang manjadi baganti, kato yang mamiliki imbuhan ba- dan kato dasar ganti. Kado dasar yang samo tetapi dengan imbuhan yang berbeda karano kalau imbuhan ber- di minangkan barubah manjadi ba. Banyak arti kato ganti ko. Kalau dalam waktu  arti kato ganti ko adolah baproses dan barubah sacaro alami, contohnyo hari baganti hari. Arti lain dari kato baganti adolah suatu hal yang alah ado tetapi dek gara gara hasilnyo indak memuaskan mangko dicari nan baru, diganti jo nan lain kalau misalnyo di lanjuik an malah mambuek hancua karajo.

Urang Minang banyak baraja dari alam tapi selain baraja dari alam urang Minang manjadian pangalaman hiduik pulo sebagai bahan ajarannyo. Taka yang ado didalam mamangan adaik “patah tumbuah hilang baganti” itu salah satu contoh mamangan hiduik yang bapengaruh terhadap atau sangaik diperhatikan oleh urang Minang. Banyak contohnyo, misalnyo dalam bakarajo katiko mandapek an musibah dipecat dek atasan , ndak paralu sadiah bana mungkin ndak disitu lo rasakinyo do, picayo se patah tumbuah hilang baganti mungkin ditampek nan lain bisa dapek labiah lo dari itu. Selain masalah karajo bisa jadi ka masalah pribadi , taka masalah percintaan.Katiko mampunyoi pasangan dan pasangan itu maninggakan pasangannyo, jan dibaok sadiah bana, ingek jo picayo samo mamangan adaik urang Minang patah tumbuah hilang baganti tu, mano tau ado yang lebih baik pulo dari sebelumnyo. Atau contoh lainyo ado pemimpin yang maningga dunia, itu pasti ado untuak pangganti pimpinan nan lamo tu.

*Mahasiswa Sastra Minangkabau FIB Unand


Wartawan : Intan Purnama Sari
Editor : bahren

Tag :# Langkan # Pepatah # Minang