HOME WEBTORIAL KOTA PAYAKUMBUH

  • Sabtu, 23 Oktober 2021
Luar Biasa, Sentra IKM Randang Kota Payakumbuh Populer Di Mata Daerah Lain
Sentra IKM Randang Kota Payakumbuh saat dikunjungi Menparekraf Sandiaga Uno

Payakumbuh (Minangsatu) - Sentra IKM Randang Kota Payakumbuh cukup populer di Indonesia, dimana sentra ini adalah yang pertama dan satu-satunya baru ada di dunia. Saking populernya, Sentra IKM yang terletak di Kawasan Padang Kaduduak, Kelurahan Tigo Koto Diate ini sudah banyak dikunjungi pemerintah daerah kabupaten/kota yang ada di Provinsi Sumatera Barat maupun dari luar provinsi.

Saat kedatangan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pada 22 April 2021 lalu, Wali Kota Riza Falepi menjelaskan, bahwa keberadaan Sentra IKM Randang Kota Payakumbuh berawal dari adanya kesulitan pelaku UMKM di Payakumbuh dalam menjual dagangan mereka karena tidak adanya standar produk saat itu, apalagi banyak sertifikat yang harus dipersiapkan mulai dari label halal, BPOM, izin edar, hingga ISO.

"Bersyukurnya kami, Kementerian Perindustrian menyambut pemikiran ini dan akhirnya dapur bersama-sama ini bisa dibuat. Awalnya ada 22 UMKM Randang se-Payakumbuh yang difasilitasi, dan ada sebagian kecil dari Kabupaten Limapuluh Kota," terang Riza saat itu.

Ditambahkan walikota dua periode itu, kehadiran Sentra IKM Randang berdampak besar kepada standar produk UMKM Randang Payakumbuh. Bagaimana mulai dari pengolahan, packaging, dan pemasarannya semua diajarkan, agar bisa diterima di pasar nasional dan internasional.

"Bila saja tak ada Pandemi Covid-19 ini, jemaah haji sudah mengorder 480 ton randang, tapi akhirnya kita pending sampai kini. Sementara dengan peralatan yang sudah berstandar Nasional di Sentra IKM Randang kita bisa memproduksi banyak," kata Riza.

(Yunida Fatwa Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Kota Payakumbuh)

Menurut keterangan dari Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Kota Payakumbuh Yunida Fatwa saat ditemui di ruang kerjanya, Kamis (21/10) dari data tahun 2021 ini saja ada sekitar total 40 kunjungan dari Pemda yang ada di dalam dan luar Sumbar. 

"Umumnya kunjungan dari daerah lain ini dalam rangka melihat pengelolaan atau manajemen Sentra IKM Randang yang memakai manajemen bisnis koperasi" katanya. 

"Seperti Pemprov NTB yang berkunjung beberapa waktu lalu. Yang membuat mereka tertarik itu adalah bagaimana Sentra IKM Randang kita berproduksi dan bisnisnya dikelola oleh koperasi, sementara itu mereka masih berproduksi secara individu-individu," tambah Yunida didampingi Sekretaris Usfa Haryanti dan Kabid Industri Bambang Hermanto.

Dijelaskannya, termasuk Kota Padang yang sedang membangun Sentra IKM Randang, mereka melakukan studi tiru melihat sarana dan prasarana di Kota Payakumbuh. Bagaimana proses manajemennya, dan pengelolaan, serta keberadaan UPTD.

"Keistimewaan Payakumbuh, IKM Randang memang sudah tersentra secara alami, mereka terbiasa berkelompok dari awal, sehingga ini dikembangkan oleh Pemko untuk dibina, dengan adanya sentra randang ini bisa mendukung kualitas produk mereka agar bisa menyentuh pangsa pasar yang lebih tinggi," ungkap Yunida.

Sementara itu, Kepala UPTD Sentra IKM Randang Novit Ardy mengatakan Koperasi Sentra Payo bahkan lebih dulu eksis sebelum selesainya gedung UPTD Sentra IKM Randang ini, yang mana dibangun pada 2019. 

Pada tahun 2020, meski ada serangan pandemi Covid-19, Sentra IKM Randang tidak kehilangan strategi dalam mempromosikan produk koperasi. Mereka masih bsia mengirim sampel ke luar negeri dan memenuhi pasar lokal.

Untuk 2021, Sentra IKM bisa mengirim produk melalui platform Goorita untuk pasar luar negeri dengan kapasitas di bawah 20Kg perhari. Dengan menggandeng Goorita sebagai platform terpadu satu pintu (one stop service), diharapkan dapat mendorong pelaku UMKM lainnya untuk mengembangkan ekspor melalui e-commerce ecosystem, termasuk Diaspora di luar negeri.

Terkait Sertifikat, pada tahun 2019 lalu, Sentra IKM sudah dapat sertifikat izin edar untuk sembilan varian produk rendang, sertifikat halal, sertifikat daya simpan dengan masa kadaluarsa 14 bulan, dan terakhir sertifikat keamanan pangan HACCP.

Kemudian, pada tahun 2020, Sentra IKM telah mendapatkan sertifikat Nomor Kontrol Veteriner (NKV) yang merupakan bukti tertulis yang sah telah dipenuhinya persyaratan higiene-sanitasi. Hal itu merupakan kelayakan dasar jaminan keamanan pangan asal hewan pada unit usaha pangan asal hewan.

Yang terakhir, Sentra IKM telah mendapatkan sertifikat ISO 22000, yaitu sistem manajemen keamanan pangan internasional.

"Koperasi Sentra Payo masih bisa memenuhi ekspor kecil-kecilan dalam kondisi pandemi, meski skalanya tidak besar. Kita memiliki mimpi, bagaimana targetnya koperasi bisa naik kelas seperti yang ada di luar-luar negeri," kata Novit.*

#lipsushumaspemkopayakumbuh


Wartawan : Fegi Andriska
Editor : boing

Tag :#payakumbuh