HOME OPINI OPINI

  • Jumat, 28 Februari 2020
Padusi Minang dan Sistem Matrilineal Saat Ini
Djody Prasetyo J

Padusi Minang dan Sistem Matrilineal Saat Ini


Oleh : Djody Prasetyo.J

(Jurusan Sastra Minangkabau, FIB Unand)

Umumnyo padusi di Minangkabau adolah calon bundo kanduang. Di tangannyo bisuak akan diwariskan dan mewariskan harato pusako milik keluarga kaumnyo. Selain itu, padusi akan manjadi madrasah pertamo bagi anak-anaknyo. Sehinggo adab dan nilai sopan santun padusi haruslah tajago. Padusi pulo yang harus manjago dirinyo dari hal-hal yang sumbang, jangga, atau cando. Yang dimakasuik jo sumbang adolah sado macam sesuatu yang indak pado tampeknyo. Sarupo sifaik, kato, atau pangananyo.

Berbagai macam pakaro yang dianggap sumbang dan harus di jauahi padusi Minangkabau adolah sumbang (1) duduak, (2) tagak, (3) jalan, (4) kato, (5) caliak, (6) makan, (7) pakai, (8) karajo, (9) tanyo, (10) jawek, (11) gaua, (12) kurenah. Padusi Minangkabau harus lapeh dari safaik sumbang ko, untuak itu mamak di kaum padusi manjago kamanakannyo, supayo kamanakan padusinyo indak mancoreng namo kaum dan sukunyo.

Bedanyo padusi Minangkabau dulu jo padusi Minangkabau kini. Dulu padusi Minangkabau sangaik manjauah dari sifaik sumbang, dan kalua malampun padusi Minangkabau dulu sangaik dibatasi. Tapi kini padusi Minangkabau indak paduli jo namo kaumnyo dan gala bundo kanduang yang di sandangnyo, padusi kini labiah mandakek kapado sagalo sifaik sumbang, banyaknyo padusi kini alah tabaok budaya urang lain, sahinggo inyo lupo jo statusnyo sabagai bundo kanduang dan limpapeh rumah gadang, manjalehan padusi sabagai simbol dari runtuahnyo jo tagaknyo sebuah kaum. Elok jo buruaknyo kaum tergantuang dari padusi-padusinyo.

Kepribadian padusi Minangkabau dulu jo kini beda sangaik. Padusi dulu sangaik mencerminkan keanggunan, kewibawaan, simbol marolitas, beradat, bermartabat, kini indak dapek kito jumpai padusi Minangkabau yang sarupo itu, padusi kini alah tabaok budaya urang lua, hal sarupo demikian yang mambuek kaum manjadi runtuah dan hancua karano padusi kini indak memperdulikan martabat dan raso hormat sebuah kaumnyo. Jikok ditafsirkan padusi Minangkabau adolah seorang ibu, inyolah maha guru sang anak dari lahia mako inyo wajib imannyo, sajalan jo falsafah Minangkabau “adaik basandi syarak, syarak basandi kitobullah” (adaik berdasarkan Syariah, Syariah berdasarkan kitab allah).

Berdasarkan pernyatoan tasabuik alah jaleh peran padusi Minangkabau sangaik penting untuak keturunan anak-anaknyo. Pado zaman nenek moyang alah di ajarkan kepado ibu-ibu minang melalui adaik istiadaik sahari-hari yang sasuai jo isi Alquran dan Hadist. Pado dasarnyo ibu yang buruak hatinyo akan malahiakan anak yang mudah baperilaku buruak pulo, sabaliaknyo ibu yang mampunyoi hati yang elok akan malahiakan anak yang baperilaku elok pulo. Tapi kini padusi Minangkabau seolah-olah lupo jo harkatnyo sabagai bundo kanduang, limpapeh rumah gadang. Mereka alah sibuk jo dirinyo surang, labiah sanang ba selfi dibandiangkan mangawankan anak-anaknyo pai mangaji ka surau. Fenomena ko alah sampai menyebar ke polosok nigari di Ranah Minang.

Berbagai caro alah dilakuan untuak mangurangi urang elok yaitu jo caro marusak ahklak padusinyo. Contoh gadangnyo angko pancaraian samakin banyak. Korbanyo adolah ibu rumah tango yang minim pendidikannyo dan dibawah garis kemiskinan serta malu di katoan urang miskin. Jikok kito bapikia Minangkabau sesungguahnyo adolah padusi yang mampu menyokong dan memberikan pemikiran-pemikiran yang elok untuak kemajuan laki-laki yang alah menikah, agamo islam adolah agamo yang paliang sempurnah, memberi pengarahan untuak sifaik manusia, Tapi islam indak tatutuik oleh kemajuan zaman, kini alah banyak padusi yang memakai pakaian yang indak manutuik auratnyo, menimbulkan padusi itu mengalami kerugian. Tapi banyak pulo padusi yang alah kehilangan imannyo, dikatoan rancak dan sabagainyo, bahkan ado yang labiah parah, pemerkosaan hanyo karano pakaian indak manutuik aurat. Aurat mengundang syahwat, syahwat itu jahek. Tapi banyak padusi yang suko hal sarupo itu.

Anak mudo kini alah banyak yang manjadi geng motor, anak game, anak madat (miras dan narkotika) anak bebas hambatan (free sex). Anak-anak itu hancua karano minimnyo ibu yang berbudi elok, ibu yang tau jo fitrah dan koadratnyo. Saat ibu elok itu ado akan tampak dari caro mangecek dan caro baperilakunyo, itulah yang dicontoh anak-anaknyo. Sekolah hanya manyumbang 10% kebaikan anak dan salabiahnyo dari rumah, karano labiah banyak waktu anak jo urang tuonyo dibandiangkan waktunyo di sekolah. Jadi padusi yang maraso santiang dan sekolah tinggi seharusnyo laik elok argumentnyo, karano inyo labiah barakal, labiah barakal berarti labiah bapikia.

Padusi Minangkabau alah sawajarnyo memberikan contoh yang elok kapado anak-anaknyo, dimulai dari maso kehamilannyo, padusi sebagai ibu adolah Pendidikan yang paling ideal bagi anak-anaknyo. Kaum ibu indak hanyo mangenduang tapi seorang ibu harus berkualitas. Inyo harus bisa mancukuikan  kebutuhan anak-anaknyo dari segi jasmani dan rohaninyo. Eksitensinyo sabagai Bundo kanduang dan Limpapeh rumah gadang adolah padusi yang tingga di rumah gadang, padusi yang dihormati dan ditinggikan didalam daerahnyo, jadilah padusi Minangkabau yang kuek dan manjadi teladan bagi generasi panaruih supayo malahiakan generasi yang hebaik dan bermartabat.


Tag :#matrilinealminangkabau #padusiminang