HOME PARIWISATA PROVINSI SUMATERA BARAT

  • Kamis, 14 Februari 2019
Kuatir Akan Ancaman Bencana, Jumlah Kunjungan Wisman Berkurang
Wagub Nasrul Abit bersama para peserta Rakor Peran Serta Lembaga Dalam Penanggulangan Bencana Tingkat Provinsi Sumatera Barat

Padang (Minangsatu) – Menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) ke Sumatera Barat (Sumbar) pada tahun 2018 mengalami penurunan sebanyak 4,41 persen dari 58.876 kunjungan menjadi 54.369 kunjungan. Ini disebabkan karena rasa ketakutan dan kekuatiran akibat ancaman bencana.

"Sumatera Barat (Sumbar) merupakan supermarketnya bencana, semuanya ada di Sumbar, ini menjadi ancaman terbesar bagi Sumbar, terutama pertumbuhan industri pariwisata dan ekonomi kreatif, UMKM yang menjadi salah satu tulang punggung perekonomian di Sumbar," kata Wakil Gubernur (Wagub) Sumbar Nasrul Abit.

Menyikapi hal itu, Wagub Nasrul Abit, pada acara Rapat Koordinasi (Rakor) Peran Serta Lembaga Dalam Penanggulangan Bencana Tingkat Provinsi Sumatera Barat Tahun 2019 di Aula Kantor Gubernur, Kamis (14/2), meminta dukungan para pihak untuk  mengantisipasi bencana dengan cara mengurangi resiko.

"Bagaimanapun kita harus bisa mengantisipasi bencana dengan cara mengurangi resiko yang ditimbulkan bencana, dengan butuh dukungan dari berbagai pihak," ujar Wagub.

Kemudian Wagub menjelaskan, seperti Provinsi Bali yang sudah dikenal sebagai tempat wisata dunia, juga memiliki banyak ancaman bencana, termasuk bencana gempa dan tsunami. Namun destinasi wisata Bali masih diminati oleh wisatawan mancanegara.

"Kita bisa belajar dari Provinsi Bali, untuk meningkatkan kesiapsiagaan daerahnya, perlu melibatkan sektor swasta dalam hal sertifikasi bangunan, dengan mengfungsikan bangunannya sebagai shelter evakuasi, seperti hotel, mall, gedung perkantoran dan gedung-gedung bertingkat lainya," jelasnya.

Selanjutnya Wagub berharap, industri pariwisata Sumbar dapat terus tumbuh seiring dengan meningkatnya kesiapsiagaan masyarakat yang menciptakan rasa aman dan kepercayaan bagi wisatawan untuk berkunjung di Sumatera Barat.

Hadir pada acara Rakor tersebut Deputi Pencegahan dan Kesiapsiagaan, Ketua PHRI dan pemilik Hotel dan pengelola restoran, Kepala BPBD Sumbar, Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten dan Kota se Sumbar dan undangan lainnya yang berjumlah 120 orang. (rel/te)


Wartawan : te
Editor :

Tag :dampak bencana #pariwisata #nasrul abit