HOME WEBTORIAL KOTA PADANG

  • Senin, 13 Juli 2020
Syafrial Kani, Pimpin Rapat Paripurna DPRD terkait Anggaran

Padang (minangsatu) - Walikota Padang Mahyeldi menyampaikan nota pengantar rancangan Kebijakan Umum Anggaran, Prioritas dan Plafon Anggaran Sementara (KUA PPAS) Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Padang Tahun Anggaran (TA) 2021 pada Rapat Paripurna DPRD Kota Padang, Senin (13/7/2020).

Wako mengingatkan agar meningkatkan hubungan dengan pemerintah pusat perencanaan yang matang guna menentukan kebijakan guna pembangunan secara berkelanjutan.

Hal itu dilakukan dalam rapat paripurna DPRD Padang, kemarin dipimpin Ketua DPRD Padang, Syafrial Kani, didampingi Wakil Ketua DPRD Amril Amin, Sekretaris DPRD Hendrizal  Azhar dan para anggota DPRD Padang. Juga hadir unsur Forkopimda Kota Padang, pimpinan OPD terkait di lingkup Pemko Padang serta stakeholder terkait.

Mahyeldi menyebutkan, penyusunan KUA tahun 2021 merupakan suatu dokumen perencanaan sistem anggaran yang penyusunannya mengacu kepada Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) tahun 2021. Di samping itu sekaligus merupakan tahap awal proses penyusunan APBD Kota Padang TA 2021, dan akan diteruskan dengan pembahasan PPAS 2021.

“KUA dan PPAS yang kami sampaikan pada kesempatan ini adalah dalam rangka efektivitas proses pembahasannya. Dan hal ini sesuai dengan Permendagri No.33 Tahun 2019 tentang Pedoman Penyusunan APBD tahun 2021,” jelasnya.

Lebih lanjut Wako menyampaikan bahwa KUA PPAS tahun 2021 yang telah disusun tersebut, sejatinya merupakan upaya dalam menjaga kesinambungan pembangunan dan sistematis yang dilaksanakan oleh masing-masing SKPD maupun seluruh komponen daerah dengan memanfaatkan berbagai sumber daya yang tersedia secara optimal, efisien, efektif dan akuntabel.

“Semuanya dengan tujuan akhir yaitu untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat secara berkelanjutan. Sebagaimana penyusunan KUA dan PPAS ini mengacu kepada RKPD Kota Padang tahun 2020. Selain itu berpedoman kepada RPJMD Teknokratik Kota Padang 2019-2024 dengan visi Kota Padang “Mewujudkan Masyarakat Kota Padang yang Madani Berbasis Pendidikan, Perdagangan dan Pariwisata Unggul Serta Berdaya Saing”. Visi tersebut dijabarkan ke dalam 7 misi,” paparnya.

Ketua DPRD Padang menyatakan DPRD akan segera membahas KUA PPAS tersebut secepatnya. “Kalau bisa sebelum berakhirnya masa tugas periode 2014-2019 ini bisa diselesaikan. DPRD langsung membentuk Pansus pembahasan KUA PPAS tersebut,” katanya.

Sebelumnya dilaksanakan Rapat Paripurna Penyampaian Pendapat Akhir Perubahan Perda No 6 Tahun 2019 tentang Perubahan Pembentukan dan Susunan Perangkat Daerah.

Juru bicara panitia khusus yang dibentuk pada bulan November 2019, Elly Thrisyanti mengatakan Pansus I sudah melaksanakan sistem yang berlaku sesuai dengan mekanisme pembahasan.

Dikoordinir Arnedi Yarmen, berdasarkan hasil rapat kerja dan kunjungan kerja, perubahan SOTK sesuai peraturan seperti PP No 17 Tahun 2019.

Belum disetujuinya dua OPD, Pemko Padang melakukan perbaikan Dinas PU tentang Penataan Ruang dan Pembangunan Gedung serta Dinas TRTB tentang Pekerjaan Umum dan Pemukiman tipe B. Pansus I menyarankan dan rekomendasi telah disepakati pada pimpinan DPRD.

Dewan menyetujui 5 OPD menjadi tipe A seperti Dinas Pertanahan kategori tipe C karena melibatkan instansi vertikal ATR BPN, Dinas Perikanan dan Pangan, Dinas Kominfo masuk Statistik dan Persandian, Dinas Perdagangan serta Dinas Pariwisata berdiri sendiri karena Dinas Pendidikan digabung dengan Kebudayaan yang sebelumnya bergabung dengan Dinas Pariwisata. RSUD dibawah Dinas Kesehatan sebagai UPTD  direktur menjadi KPA memiliki otonomi mengelola keuangan.


Wartawan : usi
Editor : boing

Tag :#DPRD#KotaPadang