HOME SOSIAL BUDAYA KOTA PAYAKUMBUH

  • Jumat, 26 Maret 2021
MAHASISWA YATIM PIATU YANG KEMALINGAN MOTOR DI PAYAKUMBUH, DAPATKAN GANTI BARU
Zulfikar, seorang mahasiswa yang sedang mengikuti Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Kota Payakumbuh mendapatkan motor pengganti motornya yang kemalingan

Payakumbuh, (Minangsatu) - Zulfikar, seorang mahasiswa yang sedang mengikuti Praktek Kerja Lapangan (PKL) di Kota Payakumbuh kemalingan motor pada 16 Maret 2021 yang lalu, saat itu motor yang sehari-hari digunakannya mendadak hilang saat di parkir di pinggir jalan Tan Malaka.

Zulfikar tercatat sebagai mahasiswa Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat (UMSB) yang melaksanakan PKL bekerjasama dengan Dinas Ketenagakerjaan dan Perindustrian Kota Payakumbuh.

Kabar hilangnya motor Zulfikar itu sampai ke telinga Kapala Dinas Ketenagakerjaan dan Perindustrian Wal Asri. Oleh Kadis disampaikan kepada Sekdis Andiko Jumarel dan langsung memberikan instruksi kepada bawahan di dinas untuk segera melakukan penggalangan dana secara swadaya.

Disnakerperin sendiri setiap hari punya program amal yang diberi nama dengan Gadebu singkatan dari Gerakan Dua Ribu Sehari dan sudah berjalan selama lebih kurang dua bulan ini. 

"Cukup lumayan uang infak yang terkumpul dari Gadebu ini. Melalui inilah selama beberapa hari penggalangan dilakukan, alhamdullah terkumpul uang sebanyak 2 juta rupiah, semua hasil Gadebu diperuntukkan untuk membantu meringankan beban dan penderitaan Zulfikar," kata Wal Asri, Jumat (26/3).

Disamping itu, Kadis Wal Asri juga berkoordinasi dengan Baznas Kabupaten Limapuluh Kota, karena Zul berdomisili di Kabupaten Limapuluh Kota, dalam rangka mengajukan permohonan bantuan. Dari hasil pertemuan antara kadis dengan Kepala Baznas Limapuluh Kota Buya Desemberi P Chaniago tersebut, permohonan bantuan disetujui.

Zulfikar adalah seorang yatim piatu, warga Taram Kabupaten Limapuluh Kota yang sehari-hari disamping kuliah, juga sebagai tumpuan keluarganya, sepulang kuliah atau ketika jadwal kuliah kosong, Zul berganti profesi melakoni pekerjaan sebagai ojek dan pekerja di Payo Kurir.

Usai mengumpulkan seluruh dana, ternyata dana yang terkumpul lumayan besar, yakni 6,5 juta rupiah. Selanjutnya,  Kepala dinas dan Baznas mencari motor pengganti yang sesuai dengan jumlah uang yang ada saat itu, beberapa pihak penyedia motor bekas dihubungi, namun tidak ada yang sesuai dengan jumlah uang yang terhimpun.

Namun nasib bagus masih berada di tangan, Kadis dan Baznas dipertemukan dengan seorang pemilik motor merk honda Vario Techno kondisi bekas pakai. Namanya Drs Afrimar, M.Pd, dengan kemurahan hati dari Afrimar, motor yang semula diperkirakan memiliki harga 10 juta, diikhlaskannya dibeli buat Zul dengan harga 6,5 juta saja.

Puncaknya, sampailah pada hari ini, Jum'at (26/3), penyerahan motor kepada Zulfikar dilaksanakan di Kantor Disnakerin bersama Kepala Basnaz Limapuluh Kota Desembri P Chaniago, Perwakilan Kampus UMSB Sevindra Juta bersama Mahasiswa UMSB, dan jajaran Disnakerin.

Zulfikar menyampaikan ungkapan perasaannya, terlihat begitu gugup, sehingga tidak banyak kata yang tersampaikan. Haru biru menyelimuti suasana di Jumat berkah pagi itu.

"Terima kasih kepada Kadis, Kepala Baznas, Pimpinan UMSB, dan semua donatur yang telah melakukan penghimpunan dana, sekali lagi terima kasih banyak, awalnya serasa sirna harapan buat bekerja setelah motor Zul hilang, tapi sekarang diganti dengan yang lebih bagus, mungkin ini takdir dari ilahi," ucap Zul dengan mata berkaca-kaca saat penyerahan motor.

Sementara dosen UM Sumatera Barat Sevindra Juta mewakili Rektor Riki Saputra mengucapkan terima kasih kepada Pemko Payakumbuh, Baznas Limapuluh Kota, dan seluruh donatur yang telah membantu mahasiswanya yang dilanda musibah kemalingan motor.

"Kalau Allah sudah berkehendak, kita sebagai manusia hanya bisa menerimanya, semua sudah diatur oleh yang kuasa Allah Ta'ala. Begitupun yang ananda Zul alami saat ini, yang penting kita ikhlas dalam menerimanya, namun begitu mudahnya Allah gerakan hati kita semua dan mudahkan langkah kita sehingga barang yang hilang dapat penggantinya," ujarnya.

"Terima kasih pak Kadis Wal Asri sahabat kami, beliau contoh kita semua, tindakan dan tanggung jawab beliau sangatlah terpuji, semoga Allah SWT berikan umur yang panjang dan mudahkan langkahnya, sehingga selalu berbuat baik kepada sesama umat," tambah Sevindra Juta.

Sementara itu, Kadis Wal Asri menyampaikan rasa dan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada Kepala Baznas Kabupaten Limapuluh Kota yang telah mengabulkan permohonan mereka buat Zul.

"Terima kasih juga kepada keluarga besar Disnakerperin dengan Gadebunya terutama kepada pak Sekdis Andiko Jumarel, beliaulah yang banyak berperan dalam penghimunan infak/sedekah melalui Gadebu. Akhirnya kami dengan hati yang ikhlas menyerahkan bantuan ini kepada ananda Zulfikar, rawat dan peliharalah harta titipan Allah ini, semoga bisa bermanfaat bagi Zul dan keluarga, aamiin," pungkas Wal Asri.*


Wartawan : Fegi Andriska
Editor : Benk123

Tag :#payakumbuh, #umsb